BAB I
PENDAHULUAN
في الزَّمَانِ الْاَنْ لِلحُصُوْلِ عَلَى مَعْلُوْمَاتِ فِي غَايَةِ الأَهْمِيَّةِ الحُصُوْلِ عَلَى الْمَعْلُوْمَاتِ مِنَ السَّهْلِ جِدًّا اَلْحُصُولِ عَلَيْهَا ، إِمَا عَنْ طَرِيْقِ الطَبَاعَةِ أَوِ الإِنْتَرَنَتْ. اَلمَكْتَبَةُ مَكَانٌ وَاحِدٌ لِلحُصُولِ عَلَى تِلْكَ الْمَعْلُوْمَاتِ. لِذَلِكَ سَوْفَ نُنَاقِشُ حَوْلَ دَوْرَ اْلمَكْتَبَاتِ فِي الْعَصْرِ الْحَالِي، جَنْبًا إِلَى جَنِبَ مَعَ مُسْتَوْدَعُ الكِتَابِ اَلَّذِي لَا يَقْلِ أَهْمِيَّةِ عَنِ اْلمَكْتَبَةِ
Pada zaman sekarang kebutuhan akan informasi sangatlah penting. Akses untuk mendapatkan informasi pun sangat mudah didapat, baik melalui media cetak atau pun internet. Perpustakaan adalah salah satu tempat untuk mendapatkan informasi tersebut. Maka dari itu kami akan membahas tentang peranan perpustakan di zaman sekarang, beserta gudang buku yang tak kalah pentingnya dengan perpustakaan.



BAB II
PEMBAHASAN
اللْمَكْتَبَةُ
أ . تَفَاهِمُ الْمَكْتَبَةُ
الْمَكْتَبَةُ فِى مَعْنَى الْعَادَةِ هِىَ مَجْمُوعَةُ الْكُتُبِ الْكَبِىْرِ. لَوْكَانَ الْمَكْتَبَتُ تَسْتَطِيْعُ اَنْ تُفْهِمَ كَالْمَجْمُوْعَةِ لِنَفْسِ لَكِنَّ اَكْثَرُ مِنَ الْمَكْتَبَةِ فِيْهَا مَجْمُوْعَةٌ اَلَّتِى اُعْتُنِىَ بِمَدِيْنَةٍ اَوْ بِقِسْمٍ الَّذِى يَآْفُلُ فِى ذَلِكَ الْاُمُوْرِ.
1.             PERPUSTAKAAN
A.  PENGERTIAN PERPUSTAKAAN
Perpustakaan dalam arti tradisional dapat di artikan sebagai koleksi buku yang besar, walaupun perpustakaan juga dapat di artikan sebagai koleksi pribadi, namun kebanyakan perpustakaan berisi koleksi buku yang di kelola oleh sebuah kota atau sebuah institusi yang bergerak di bidang tersebut.

فِى الزَّمَانِ الرَّقْمِيَةِ تُقِيْمُ مَكْتَبَةٌ كَثِيْرَةٌ يَصِلُ عَقْدُ الْحَمْلَةِ عَنِ الْقِرَاءَةِ, هِمَا فِى الْقَرْيَةِ اَوِ الْمَدِيْنَةِ. قَصْدُ الْحَالِ هَذَا لِكَى حَمَّاسِ الْمَجْتَمَعِ فِى الْقِرَاءَةِ سَنَرْتَفِعُ كَمَا سَهَالَةِ الطَّرِيْقَةِ اِلَى الْمَقْرَءِ بِدُونِ اِخْرَاجِ الْفُلُوسِ. بِجَانِبِ قَصْدِ اِرْيَفَاعِ حَمَّاسِ الْمَجْتَمَعِ. بُنِىَ الْمَكْتَبَةُ لِنَصْرِ الْمَجْتَمَعِ الْمِسْكِيْنَ الَّذِ لَيْسَ لَدَيْهِ الْقُدْرَةِ فِى بَيْعِ الْكِتَابِ لِنَفْسِهِمْ.
Pada zaman digital ini banyak sekali perpustakaan yang didirikan, menyusul dengan di adakannya kampanye-kampanye tentang membaca, baik itu di daerah ataupun di perkotaan. Hal itu di maksudkan agar animo masyarakat dalam membaca akan meningkat seiring dengan mudahnya akses ke tempat membaca tanpa harus mengeluarkan biaya sama sekali. Selain di maksudkan untuk meningkatkan animo masyarakat, perpustakaan juga di bangun untuk membantu masyarakat yang kurang mampu dalam membeli buku sendiri.

فُهِمَ الْمَكْتَبَةُ اَيْضًا كَالْاِجْتِمَاعِ الْاِعْلَانِ الْعُلُمِيَّةِ وَ الدِّيْنِيَّةِ. وَ التَّسْلِيَّةِ كَاالْاِحْتِيَاجِ النَّاسِ الْحَقِيْقِى.
Perpustakaan dapat juga di artikan sebagai kumpulan informasi yang bersifat ilmu pengetahuan, rekreasi, agama, hiburan yang merupakan kebutuhan hakiki manusia.

ب . دَوْرُ الْمَكْتَبَةِ
الْمَكْتَبَةُ هِىَ السَّعْىُ فِى طَيْبَةَ التَّعْلِيْمِ فِى الزَّمَانِ الرَّقْمِيَّةِ تَسْتَحِقُ الْمَكْتَبَةُ الدَّوْرَ الْحَيَوِىِّ فِى عَمَلِيَّةِ اِقَامَةِ شَعْبِ الْمُتَقَدِّمِ. وَ فِى عَمَلِيَّةِ الطَّبْعِ الْاَجَابِلَ الَّذِى بِجَيِّدِ النَّوْعِ. كَثِيْرَةٌ مِنَ الشَّعْبِ الَّذِى يَتَقَدَّمُ بِمَكْتَبَتِهَمْ, اَلْمِثَال : سَلَالَةُ الْعَبَشِيَّةُ الَّتِى وَصَلَ عَصْرِ فَوْزِهِمْ بِالسَّنَدِ الَّتِى اُعْتِىَ بِمَكْتَبَتِهِمْ وَسُمِّى مَكْتَبَتِهِمْ بِالْبَيْتِ الْحِكْمَةِ.
B.  FUNGSI PERPUSTAKAAN
Perpustakaan merupakan upaya dalam pengefektifan belajar mengajar. Pada zaman digital ini perpustakaan memiliki peran yang sangat vital dalam proses membangun bangsa yang maju, juga dalam proses pencetakan generasi-generasi penerus yang  bermutu. Banyak bangsa yang maju berkat perpustakaan mereka, salah satu contohnya adalah Dinasty Abbasiyah yang berkasil mencapai masa kejayaan mereka berkat sokongan yang di berikan oleh perpustakaan mereka. Perpustakaan milik Dinasty Abbasiyah pada waktu itu di sebut dengan baitul hikmah.

ج . وَظِيْفَةُ الْمَكْتَبَةِ
تَقُوْمُ النِّظَامِ فِى عَامِ 1980, وَظِيْفَةُ الْمَكْتَبَةِ الْاَوْلَى هِىَ عِتِّقَادُ الْاِجْتِمَاعِ. وَالتَّحْزِيْنِ وَ الْاِحْتِرَاسِ بَزْغِ الْاِنْدُوْنِيْسِيِّ كَاخَزَانَةِ عَادَةِ الْاِنْدُوْنِيْسِيَّ مَعَ ضَمَّانِ اِحْتِرَاسِ البَزْغِ الْاِنْدُونِيْسِىَّ
C.  TUGAS PERPUSTAKAAN
Berdasarkan ketentuan tahun 1980, tugas pokok perpustakaan adalah  menyelenggerakan pengunpulan, penyimpanan serta pelestarian terbitan Indonesia sebagai khazanah kebudayaan Indonesia serta menjamin pemeliharaan terbitan Indonesia.

د . اَلْاِتَّصَالُ بَيْنَ الْمَكْتَبَةِ وَ الْقِرَاءَةِ
اَلْمَكْتَبَةُ وَ الْقِرَاءَةِ هِىَ كَلِمَتَانِ مُتَسَابِكَتَانِ لِاَنَّ فِيْهَا جُمِعَ مَوَادُ الْمَكْتَبَةِ وَ مَعَالِجَتِهَا. وَنَشْرِهَا اِلَى الْقَارِ اَوْ مُسْتَعْمِلُ الْمَكْتَبَةِ. اِمَّا بِالنِّسْبَةِ مَجْمُوْعَةُ الْمَكْتَبَةِ فِى بِلَدِنَا هَذَا تَحْتَوِى عَلَى الْكِتَابِ اَوْ كِتَابُ الْمَادَةِ وَ نَادِرَةً الْمَكْتَبَةُ الَّتِى تُضَمُّ مَجْمُوعَةٌ عَنِ الْكِتَابِ غَيْرُ الْمَادِى, مِثْلُ : الْاَفْلَامُ وَ الشَّرَائِحُ وَ سَجَلَاتِ الْفَنُوْغُرَافُ وَ الْعَالَمُ وَ غَيْرُ ذَالِكَ. قَالَ اللّه فِى الْقُرْانِ الْكَرِيْم :
اقرأ باسم ربّك الّذى خلق ۞ خلق الانسان من علق ۞ اقرأ و ربّك الاكرم ۞ الّذى علم بالقلم ۞ علم الانسان ما لم يعلم ۞    العلق 5-1



D.  HUBUNGAN PERPUSTAKAAN DENGAN BACAAN
Perpustakaan dengan bacaan adalah dua kata yang saling bertautan, karena dalam perpustakaanlah bahan pustaka di kumpulkan, di proses, dan di sebarluaskan kepada para   besar adalah buku atau book material dan jarang perpustakaan yang memilki koleksi non-book material seperti film strip, slides, piringan hitam, globe dan sebagainya.  Allah berfirman dalam surah Al-‘Alaq ayat 1-5, yang artinya :
Bacalah dengan (menyebut) nama Tuhanmu Yang menciptakan,
Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah.
Bacalah, dan Tuhanmulah Yang Maha Pemurah,
Yang mengajar (manusia) dengan perantaran kalam
Dia mengajar kepada manusia apa yang tidak diketahuinya

ح . اَلْمَكْتَبَةُ خِدْمَةُ نَمُوْنِجْيَةٍ
هُنَاكَ اَرْبَعَةُ نَمَادِجُ مِنْ خِدْمَةِ الْمَكْتَبَةِ :
> مَجْمُوْعَةُ الْمَكْتَبَةِ فِى الْحَارِمِ الْجَامِعِى
> وَ بِنَاءُ عَلَى الْمَكْتَبَاتِ فِى جُمْلَةِ خِدْمَةِ الْقُرُوْضِ وَتَقَاسِمُ الْمَوَارِدِ وَيُمْكِنُ لِلطُّلَّابِ      اِسْتِخْدَامُ الْمَكْتَبَةِ
>تَسْلِيْمُ الْمَوَادِّ      الْاَصْلِ لِلطُّلَّابِ
>التَّعَامُلُ مَعَ التِّكْنُولُوجِيَا لِلوُصُوْلِ اِلَى الْمَعْلُوْمَاتِ لِكْتَرُوْنِيَاتِ

E.   MODEL PELAYANAN PERPUSTAKAAN.
Ada empat model pelayanan perpustakaan.
ü  Koleksi perpustakaan ada pada kampus cabang.
ü  Berpusat pada layanan pinjam antar perpustakaan, resource sharing, dan
mahasiswa dapat menggunakan perpustakaan afiliansi.
ü  Pengiriman materi dan intuasi induk kepada para mahasiswa.
ü  Berhubungan dengan teknologi untuk mengakses informasi-informasi
elektronik.


الْمُسْتَوْدَعُ لِلْكُتُبِ
الْمُسْتَوْدَعُ لِلْكُتُبِ هُوَ اْلمَكَانِ اَلَّذِي يَتَمُّ اِسْتِخْدَامِهِ لِتَخْزِيْنِ مَجْمُوْعَاتِ مِنَ الْكُتُبِ اَلْقَدِيْمَةُ اَلَّتِي لَمْ تَعْدِ تَسْتَخْدِمُ فِي اْلمَكْتَبَةِ. وَتَسْتَخْدِمِ أَيْضًا مُسْتَوْدَعِ الْكُتُبِ الأَكْثَرُ كَمْكَانَ لِلْحثفَّاظِ عَلَى الْكُتُبِ الْخُرُوْجِ إِلَى السَّوْقِ، وَبِالتَّالِي فَإِنَّ مَعْنَى مَسْتُوْدَعُ الكِتَابِ هُوَ الْمَكَانِ اَلَّذِي يَتُمُّ اسْتِخْدَامُهُ لِتَخْزِيْنُ الْبَضَائِع الَّتِي تَمُّ مِنْ خِلَالٍ اِسْتِخْدَامُ أَوْ اِسْتِخْدَامِهَا فِي الْمُسْتَقْبَلِ لَمْ يَأْتِ بَعْدٍ 
2.             GUDANG BUKU
Gudang buku adalah sebuah tempat yang di gunakan untuk menyimpan koleksi-koleksi buku lawas yang sudah tidak di pakai lagi dalam perpustakaan. Kebanyakan gudang buku juga di gunakan sebagai tempat menyimpan buku- buku yang hendak di lepas ke pasaran, jadi arti dari gudang buku itu adalah tempat yang di gunakan untuk menyimpan barang-barang yang  telah lewat masa pemakaiannya ataupun belum datang masa pemakaiannya.

مَسْتُوْدَعُ الكِتَابِ يَفْتَقِرُ إِلىَ مَحَامِي أَنْيَقْ تَنْظِيْمَ مِثْلَ هَذِهِ الْمَكْتَبَةِ ، وَلَا يَكُوْنَ لَهَا خِدْمَاتِ جَيْدَةِ التَّنْظِيْمَ مِثْلَ الْمَكْتَبَاتِ، وَذَلِكَ لِأَنَّ الْكِتَابِ لَا يُمْلِكَ تُرْسَانَةِ مِنْ الوَظَائِفِ الْحَيَوِيَّةِ مِثْلُ الْمَكْتَبَاتِ
Gudang buku tidak memilki peng-organisasian yang rapi seperti perpustakaan, juga tidak mempunyai pelayanan yang tersusun rapi seperti perpustakaan, hal ini karena gudang buku memang kurang memilki fungsi yang vital seperti perpustakaan.

اَلْخِلَافَاتِ الْمَكْتَبَةِ مَعَ الْكِتَابِ تُكْمِنَ فِي إِدَارَةِ الْمُخَازَنُ، وَالخَدِمَةِ ، وَتَرْتِيْبِ الْكُتُبُ الوَارِدَةِ فِيْهِ ، وَإِذَا كُتُبِ الْمَكْتَبَةِ فِي النَّظَامِ مَعَ أَنْيُق ، وَبِمُوْجَبِ قَانُوْنَ مِنَ الْكِتَابِ ، بَيْنَمَا فِي مَسْتُودَعُ لِلْكُتُبِ، لَمْ يَتَمُّ التَّرْتِيْبُ بِدَقَةِ كُلَّ شَيْءِ ، اَلْمَخْزُنَةِ فِي أَيْ مَكَانِ، مِنْ دُوْنَ الْاِكْتِرَاثَ لِفِتْرَةِ أَطْوِلَ
Perbedaan perpustakaan dengan gudang buku terletak pada pengelolaan, pelayanan, dan penataan buku-buku yang terdapat di dalamnya, jika dalam perpustakaan buku-buku di  tata dengan rapi, berdasarkan kode buku tersebut, sedangkan di gudang buku, penataan tidak di lakukan dengan rapi, semuanya disimpan di mana saja, tanpa mengindahkan apapun lagi.

وَالْكِتَابِ عِبَارَةُ عَنْ مَخْزُنُ لِلْمَعْرِفَةِ وَالْعِلْمِ لَا يَعْرِفَ تُطَالِبِ الْوَقْتِ وَالْعُمُرِ كَمَا قَالَ رَسُوْلُ اللّهِ : "مَنْ سَلَكَ طَرِيْقًا يَلْتَمِسُ فِيْهِ عِلْمًا، سَهَّلَ اللهُ لَهُ بِهِ طَرِيْقًا إِلَى الْجَنَّةِ"
Buku adalah gudang ilmu, dan menuntut ilmu tidak mengenal waktu dan zaman. sebagaimana Sabda Rosulullah SAW yang artinya:
“Siapa yang menempuh suatu jalan untuk mencari ilmu, Allah akan mudahkan baginya dengan ilmu tersebut jalan menuju surga.”



3.      KOSA KATA

اَلْمُفْرَدَات
Terbitan
اَلْبَزْغُ

Masyarakat
مُجْتَمَعٌ
Tugas
وَظِيْفَةٌ

Koleksi
مَجْمُوْعَةٌ
Bangsa
شَعْبٌ

Menyibukan
اَفَلَ-يَاْفَلُ
Vital
اَلْحَيَوِيُّ

Bidang
اَلْاَمْوَلُ
Gunung
جَبَلٌ-اَجْبَلٌ

Merawat
اِعْتَنَى
Bermutu Tinggi
جَيِّدُ النَّوْعُ

Akses
اَلطَّرِيْقَةُ
Hiburan
اَلتَّسْلِيَّةُ

Animo
اَلْحَمَّاسُ
Zaman Teknologi
الزَّمَانُ الرَّقْمِيَّةُ

Upaya
اَلسَّعْىُ





BAB III
KESIMPULAN.

اَلْمَكْتَبَاتُ وَمُسْتَوْدَعِ الكُتُبِ، وَكِلَاهُمَا لَهُ وَظِيْفَةٌ حَيْوِيَّةِ فِي تَارِيْخِ الكِتَابِ فِي اِنْدُونِيسِيًّا، وَذَلِكَ لِأَنْ كِلًا مِنْ هَذِهِ الرِّحْلَةِ التَارِيْخِيَّةِ اَلَّتِي لَا اَحَدَ يَسْتَطِيْعُ اَنْ يَنْسَى، لِذَلِكَ كُلُّ مِنَ الْمَكْتَبَاتِ وَمُخَازَنِ الْكُتُبِ عَلَى حُدُ سِوَاءِ لَا تَقُلْ أُهِمِيَّةِ

Perpustakaan dan gudang buku, keduanya memilki fungsi yang cukup vital dalam sejarah peekembangan buku di Indonesia, karena keduanya memilki perjalanan historis yang tak dapat di lupakan, jadi baik perpustakaan maupun gudang buku keduanya sama-sama penting. 

Makalah ini disusun oleh Ridho Muhammad Firdaus dan Nizar Fahmi untuk menyelesaikan tugas kelompok dalam mata kuliah Bahasa Arab semester 1 Jurusan KPI UIN Bandung
Share:

G+1

Howdy, I'm @ridhomfirdaus

Seorang blogger, designer serta founder incsomnia, sebuah jasa pembuatan design dan website. Berstatus sebagai mahasiswa Jurusan KPI UIN Bandung dan dewan redaksi majalah jurusan yaitu Dejavu Magazine. Terimakasih atas kunjungan sahabat di blog sederhana ini. Silahkan simpan link website/blog sahabat atau mengisi buku tamu di sini agar bisa saling bersilaturahim. Terimakasih.
tukar link Guestbook

0 komentar:

Posting Komentar

 
Back to Top